Selasa, 20 September 2011

Pemahaman istilah Elektro, AMPERE

AMPERE


Ampere adalah satuan untuk ukuran arus listrik atau kapasitas  listrik..Di dalam rumus dilambangkan dengan huruf  (A). Seperti pembahasan kemarin tentang Watt pada meteran PLN, sebuah meteran kontrakan memiliki daya 900watt, berapa ampere sih  arus maksimal yang keluar dari meteran?#%@...napa? pusing? ngga usah pusing. Kalo mas ga mau cape ngitung2, lihat aja MCB-nya  kalau 900watt bagian depan pasti ada tulisan CL-4. Berarti maksimal arus listrik yg lewat mcb itu 4 Ampere..




Fungsi MCB untuk membatasi arus yang lewat supaya tidak melebihi kapasitas yg ditentukan, jadi kalo ada koslet secara otomatis aliran listrik akan terputus. Ditambah baDan bisa mencegah kebakaran akibat listrik koslet. Seperti saklar otomatis, bisa juga kita matikan secara manual. Makanya jgn di oprek-oprek tu meteran..Ntar ada pengontrollan dari PLN, harus sesuai antara batasan angka Ampere yg ada di MCB dengan ampere maksimal pengeluarannya..jngn kaya tetangga depan rumah, MCB CL-2 tapi buat ngelas listrik bikin pager kuat ngga turun...mcb racing itu namanya.

Masih bingung ngga, antara Volt, Watt dan Ampere?.. Ya dah saya jelasin lagi..Sabaaar-sabar. Mang yg penting ngerti atow paham dulu. Lha kalo awalnya aja ngga ngerti, ntar belakangnya jadi tambah dong-dong alias bingung..sama kaya saya kemarin...APA sih hubungan dari ketiga kata ini...

       Ambil perumpamaan yg lumayan bikin puyeng niy., Ada orang sekampung ingin kondangan bareng2 ke kota.  Jumlahnya 100 org. Jarak antara kampung itu sekitar 10km. Di ujung jalan itu ada jembatan dari kayu yg kira2 hanya mampu menahan beban mobil carry/ angkot. Jalanan lurus mulus hanya aspal tipis dan berukuran selebar 1 mobil angkot.. Karena acara pesta hanya menyewa gedung selama 1 jam, berarti 100 orang harus sampai semua  dalam waktu 1jam.. kalo waktunya lewat dari itu,  makanananya dah abiss..tutup.

Dana yang tersedia dapat menyewa 3 jenis kendaraan. Yaitu:  2 truk, atau 5 angkot, atau  10motor.  Hanya boleh menggunakan 1 jenis kendaraan. JADI Bagaimana cara yg cocok supaya semua orang2 ini sampai di tujuan dngan wktu yg ditentukan..  Ya beda waktu dikit ga pa2 jd yg lain( yg sampe duluan) ga kelamaan nunggu yg penting total 1 jam semua nyampe..

Cara 1, paling enak pake truk, simpel paling butuh 2 truk sekali jalan bisa semua bareng2 nyampe. Ngga perlu bolak-balik dan irit biaya operasional . Truk jalan lambat aman dan praktis hanya sekali lewat..tapi  Akses jalan tidak mendukung. kalo dipaksa jalanan-nya bisa hancur karena beban truk sangat berat. Bisa di omelin Pemda.. Kalau pun sampe ujung jalan, tetap ga bisa lewat, kan ada jebatan kayu. Dipaksa lewatin juga? Pasti kecebur kali..jembatan bakalan amblas, nggak kuat nahan truk..Ngga jadi kndangaan.dah.. Berarti Cara ini membutuhkan jalanan dan jembatan yang besar dan kuat  walaupun jalannya lambat tapi  sekali jalan saja selesai. Makan waktu setengah jam jg cukup. Aman kalo ada orang nyebrang, kan truk jalannya lambat..

Cara 2, Pake angkot,  kalo satu angkot muat 10orang berarti harus dua kali balik. Keluar anggaran biaya lebih banyak, bayar 5 supir tambah bensin untuk 10 mobil (5 x 2 --kan bolak-balik).. Cara ini mgkn lebih cocok. Karena pas sesuai dengan kondisi jalan.. .Memakan Waktu tempuh tidak begitu lama. 1 jam cukup lah semua orang nyampe, pengeluaran operasional pun tidak begitu besar. Dengan kecepatan laju mobil yg wajar..nggak ngebutt. Masih bisa hati-hati kalo ada yg nyebrang...

Cara 3, Pake motor, lebih ringan, dijamin jalanan tidak rusak, bahkan tidah butuh jalan yg lebar. Setengah lebar jalan saja sudah cukup untuk dilalui motor. Tetapi  anggaran operasional bertambah. Harus membayar 10 Bikers, Kapasitas motor membawa 1 orang.. Sekali jalan (10 motor) total hanya membawa 10 orang..Harus bolak-balik 10 kali dalam waktu 1 jam, Apabila kecepatan motor  sama dengan angkot jelas tidak akan cukup waktunya, Jadi butuh pengendara motor yang bisa ngebut kenceng,  Panggil Valentino Rossi, Stoner, atau komeng..mereka kan jago ngebut jadi cepat bolak-baliknya.
Berarti cara ini tidak merusak jalan bahkan hanya butuh jalanan setengahnya.Tetapi  kecepatan harus dinaikan. Sangat berbahaya kalo ada orang nyebrang, usahakan ga boleh ada orang yg nyebrang, Debu2 dan asap polusi lebih banyak karena ngebutttt.

Dari gambaran diatas cara mana yang lebih mungkin di laksanakan?

Yup, cara yg ke dua  yg paling cocok karena sesuai dengan kondisi yg ada, Sesuai jarak yg ditempuh sebanding dengan pengeluaran operasionalnya. Sesuai kebutuhan.

Cara yang ketiga (pake motor) bisa saja, Tapi ada tambahan pengeluaran operasional, dan sangat berbahaya, karena butuh kecepatan tinggi, akan tetapi hanya butuh jalan yg kecil, dan ditunjang geometri yg lurus. Aspal harus mulus, supaya semua bisa tercapai. Cocok untuk jarak tempuh yang jauh, karena butuh biaya infrastruktur yg sedikit.

Cara ke tiga (pake truk), kalau jarak dekat, mgkn bisa dilaksanakan, tapi untuk jarak yang jauh ngga mungkin. Knapa??? Harus ada perubahan jalanan, butuh pelebaran, harus di beton, jembatan rubah pake besi/baja, belum lagi pembebasan tanah..Butuh biaya infrastruktur yg luar biasa besar. Ngga sebanding sama Misi yang cuma nganter 100 orang kondangan doang..Ngga bakal ada Panitia yg mau, Cuma panitia gila yg nerima order beginian..

Jadi apa hubungannya dongeng diatas sama listrik?!#...

 Begini Mas..pernah lihat SUTET belum (saluran udara tegangan extra tinggi)?. Nggak pernah? kasihan amat.
Tuh gmbarnya. Fungsinya untuk mendistribusikan/mengalirkan listrik dari pembangkit listrik ke kota2..yng dekat maupun jauh..Supaya semua kebagian listrik sampai ke pelosok.

SUTET


contoh diatas itu ibaratkan seperti kita akan mendistribusikan listrik sebesar 100 kW dari kota A ke kota b. Jalan = kabel, kecepatan kendaraan = tegangan, bobot kendaraan = Ampere,
polusi kendaraan = radiasi listrik, jembatan = tiang peyangga kabel, orang nyebrang = kita nyentuh kabel.

Bila pake Cara 1 berarti butuh kabel yg luar biasa besarnya. Kalau tegangan diperkecil, misalnya sampai 50v. memang aman untuk kita, di pegang nggak nyetrum, tapi mungkin kabel yg digunakan sebesar batang pohon kelapa atau bahkan lebih besar lg, karena Ampere-nya naik. (Saya blm tau rumus itung kabel sih). Bayangin tiang towernya segede apa kalo menyangga sampai 12 kabel..Sedangkan jarak antar tower 500mtr. Apa ngga ngengser ke tanah tuh kabel?. jelas ngga mungkin cara ini. Lebih baik tegangan di naikan setinggi-tingginya. Makanya alasan berbahaya kalau tinggal di bawah sutet, karena radiasinya dan kalau2 kabelnya putus, wah bahaya deh..

Seandainya kabel sutet sebesar ini, bagaimana?

Sutet biasanya bertegangan 50.000 sampai 500.000 volt. Semakin tinggi tegangan akan butuh kabel yg semakin kecil pula..Tapi menaikan tegangan juga membutuhkan daya lebih..hasilanya jd mengurangi pasokan listrik yg akan dikirim. Makanya supaya daya sebesar 100kw sampai di kota tujuan, maka pembangkit listrik pusat harus mensupply/mengirim lebih dari itu.. Karena bnyk faktor yang membuat energi menjadi hilang sebelum sampai tujuan, Makin jauh makin bnyk kerugian. Kebanyakan hilang menjadi panas..Begitu kurang lebih penjelasan ampere.

Enak di kampung sedikit polusi, nyaman bertanam jati..bentar lagi panen..

Hutan jati , adem dan bebas strum...( www.smtehnik.co.cc)


  
Masteng tandur,

Nanti kita sambung lagi..,




KEMBALI AWAL LAGI?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar